Twitter Memberi Label Konten Virus ‘Menyesatkan’

Twitter Memberi Label Konten Virus ‘Menyesatkan’ – Twitter mengatakan Senin bahwa pihaknya mulai menandai klaim “menyesatkan” dan “diperselisihkan” tentang pandemi corona virus dalam upaya meningkatkan label konten yang berpotensi berbahaya.

Langkah oleh Twitter ini hadir dengan jejaring sosial yang berjuang untuk menghadapi gelombang informasi yang salah dan klaim yang belum diverifikasi tentang wabah penyakit.

Inisiatif ini mengikuti tindakan sebelumnya oleh Twitter untuk menghapus konten yang menimbulkan ancaman khusus terhadap kesehatan atau keselamatan.

Twitter mengatakan di bawah upaya baru ini, “label peringatan” akan ditambahkan untuk pernyataan atau pernyataan menyesatkan yang telah dikonfirmasi salah atau tidak akurat oleh otoritas kesehatan masyarakat, serta klaim lain tentang keakuratan atau kredibilitas yang diperebutkan.

Twitter Memberi Label Konten Virus 'Menyesatkan'

“Tim kami menggunakan dan meningkatkan sistem internal untuk secara proaktif memantau konten yang terkait dengan COVID-19,” kata Roth dan Pickles. idn slot online

Mereka mengatakan Twitter akan bergantung pada “mitra tepercaya” untuk mengidentifikasi konten yang dipertanyakan yang kemungkinan besar akan menyebabkan kerugian.

Twitter sebelumnya telah memblokir atau menghapus konten yang mempromosikan teori konspirasi tentang wabah COVID-19, termasuk klaim palsu yang menghubungkan penyakit ini dengan sistem nirkabel 5G.

Pada bulan Maret, Twitter memperluas pedoman kebijakannya untuk menangani konten yang bertentangan langsung dengan pedoman kesehatan masyarakat, berjanji untuk menghapus apa pun dengan seruan jelas untuk bertindak yang secara langsung dapat menimbulkan risiko bagi kesehatan atau kesejahteraan manusia, termasuk klaim penyembuhan virus palsu.

Twitter mencatat komentar yang menghasut aktivitas berbahaya, secara khusus menyerukan untuk menghancurkan peralatan nirkabel yang berasal dari teori konspirasi yang menghubungkan 5G dengan corona virus.

“Kami telah memperluas panduan kami tentang klaim yang tidak terverifikasi yang menghasut orang untuk terlibat dalam aktivitas berbahaya, dapat menyebabkan kehancuran atau kerusakan infrastruktur 5G yang kritis, atau dapat menyebabkan kepanikan, kerusuhan sosial, atau gangguan berskala besar yang meluas,” keselamatan Twitter kata tim pada hari Rabu.

Langkah ini mengikuti panggilan media sosial yang mengakibatkan serangan terhadap menara 5G di beberapa negara Eropa.

Pembaruan Twitter adalah yang terbaru dalam upaya platform media sosial untuk mengekang informasi yang merajalela tentang pandemi COVID-19.

Dalam sebuah posting blog, Twitter mengatakan sedang menyempurnakan kebijakannya untuk menangani insiden terbaru.

Ini akan menghilangkan “klaim yang tidak terverifikasi” apa yang dapat menyebabkan kehancuran atau kerusakan infrastruktur kritis, “kepanikan yang meluas, kerusuhan sosial, atau gangguan skala besar,” kata pernyataan itu.

Ini termasuk tweet yang secara keliru memberi tahu orang bahwa makanan hampir habis atau nirkabel 5G menyebabkan corona virus, kata perusahaan San Francisco.

Teori konspirasi 5G telah mendorong pemerintah Inggris untuk turun ke bawah untuk membantah klaim, yang dipromosikan oleh presenter berita ITV.

Twitter mengatakan pada hari Rabu bahwa itu akan memungkinkan para peneliti untuk mengakses data pada percakapan waktu-nyata tentang pandemi corona virus untuk membantu memperdalam pemahaman mereka tentang penyakit ini.

Proyek ini bertujuan untuk mengumpulkan informasi tentang penyebaran penyakit, menilai respons darurat dan tren komunikasi selama krisis, dan menangani informasi yang salah.

“Ini adalah dataset unik yang mencakup puluhan juta tweet setiap hari,” kata jejaring sosial AS dalam sebuah blog.

Akses ke data real-time Twitter juga dapat membantu mengembangkan alat kecerdasan buatan bagi para ilmuwan yang bekerja untuk mengatasi wabah global.

Wakil presiden Komisi Eropa Vera Jourova, yang bertanggung jawab atas masalah disinformasi, menyambut baik inisiatif ini.

“Saya terus menggarisbawahi pentingnya bagi para peneliti untuk memiliki akses yang lebih baik ke data dan alat non-pribadi yang bermanfaat,” katanya dalam sebuah pernyataan kepada AFP.

“Ini adalah kunci untuk memahami penyebaran disinformasi.”

Twitter meluncurkan rencana Selasa untuk mengekang penyebaran konten yang dimanipulasi termasuk video “deepfake” sebagai bagian dari langkah untuk melawan informasi yang salah yang dapat mengakibatkan kekerasan atau bahaya lain.

Kebijakan itu diumumkan setelah Twitter meminta komentar tahun lalu tentang cara untuk mengurangi “media sintetis dan manipulasi” pada platform online yang dapat menipu orang selama kampanye pemilihan atau memicu kekerasan atau kerusakan fisik.

Twitter, yang bersama dengan platform sosial lainnya telah berjuang untuk menanggapi kekhawatiran atas informasi yang salah, mengatakan kebijakan barunya menyerukan campuran “label” peringatan untuk tweet yang mencakup gambar atau video yang dimanipulasi, dan penghapusan tweet.

Langkah ini muncul di tengah kekhawatiran yang berkembang atas video “deepfake” yang diubah menggunakan kecerdasan buatan, bersama dengan jenis manipulasi lainnya untuk menipu pengguna media sosial.

Wakil presiden Twitter untuk kepercayaan dan keamanan Del Harvey mengatakan kebijakan baru ini tidak hanya membahas masalah dalam, tetapi juga jenis manipulasi lainnya, yang kadang-kadang digambarkan sebagai “pemalsuan yang dangkal” atau “tindakan curang”.

“Ini bukan aturan yang mendalam,” katanya.

“Kami ingin mengatasi setiap insiden di mana media telah diubah atau dibuat-buat.”

Keputusan apakah akan menyertakan label atau menghapus konten akan tergantung pada “kemungkinan dan tingkat keparahan bahaya yang bisa terjadi,” kata Harvey selama panggilan dengan wartawan.

Twitter mengatakan dalam sebuah posting blog akan mulai memberlakukan kebijakan baru pada 5 Maret, memperingatkan pengguna untuk memanipulasi gambar atau video, dan kadang-kadang mengimbangi mereka dengan tautan ke informasi lebih lanjut tentang subjek.

Twitter mengatakan akan menempatkan label peringatan pada video palsu yang diposting dengan maksud untuk menipu orang, dan dalam beberapa kasus menghapus konten. “Anda mungkin tidak secara menipu berbagi media sintetis atau manipulasi yang mungkin menyebabkan kerusakan,” kata manajer produk grup Ashita Achuthan dan kepala integritas situs Yoel Roth dalam posting blog.

“Selain itu, kami dapat memberi label tweet yang berisi media sintetis dan manipulasi untuk membantu orang memahami keaslian media dan untuk memberikan konteks tambahan.”

Aturan baru akan berlaku untuk politisi dan kampanye mereka, menurut Harvey.

“Jika media diubah atau dibuat-buat, terlepas dari siapa individu itu, kebijakan ini akan tetap berlaku,” katanya.

Di bawah kebijakan itu, misalnya, video-video yang dibuat dari para mantan wakil presiden AS Joe Biden dan pembicara Demokrat dari Dewan Perwakilan Rakyat Nancy Pelosi yang menyebabkan kontroversi baru-baru ini di media sosial akan melanggar aturan baru, menurut eksekutif Twitter.

“Apakah tweet akhir menghasilkan kebingungan atau kesalahpahaman atau menghasilkan upaya yang disengaja untuk menyesatkan orang? Itulah pertanyaannya.”

Twitter Memberi Label Konten Virus 'Menyesatkan'

Pengumuman itu muncul sehari setelah YouTube mengatakan akan menghapus video terkait pemilihan yang “dimanipulasi atau diobati” untuk menyesatkan pemilih, di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang upaya menyebarkan informasi yang salah yang dapat mempengaruhi pemilihan di seluruh dunia.

Facebook, yang memiliki kebijakannya sendiri tentang informasi yang salah, pada bulan Januari mengatakan akan melarang video deepfake sambil memungkinkan klip yang diedit banyak-banyak selama masih parodi atau sindiran.

Platform media sosial telah berada di bawah tekanan untuk membasmi disinformasi termasuk gambar dan video yang dimanipulasi.