COVID-19 Memaparkan Kerentanan di Dunia Maya

COVID-19 Memaparkan Kerentanan di Dunia Maya – Pandemi COVID-19 untuk sementara mengubah dunia maya dalam kehidupan sehari-hari. Sebagai bagian dari langkah-langkah pencegahan untuk mencegah penyebaran virus, lembaga pemerintah dan perusahaan swasta bekerja jarak jauh melalui konferensi video, komputasi awan, dan platform intranet. Sekolah ditutup sementara dan menggunakan metode pembelajaran online.

Saat ini, dunia maya adalah tempat berlindung dari risiko penularan. Namun, seperti yang kita lihat lonjakan sementara pengguna dan penggunaan, dunia maya memiliki jenis risiko sendiri yang perlu dikelola.

Pertama, ada peningkatan “infodemik” penyebaran informasi palsu. Media sosial dan platform perpesanan telah memperbanyak ratusan tipuan pada COVID-19, yang sebagian besar bermain di sentimen ras dan memberikan saran kesehatan yang meragukan.

COVID-19 Memaparkan Kerentanan di Dunia Maya

Karena itu, sangat penting untuk menyuntik masyarakat terhadap infodemik. Sebuah model oleh Brainard and Hunter menyarankan bahwa, dengan membuatnya sehingga setidaknya 20 persen dari populasi tidak percaya pada informasi yang salah, tingkat keparahan wabah penyakit dapat dikurangi. slot online indonesia

Dalam melakukan hal itu, gugus tugas COVID-19 nasional baru-baru ini merilis portal online satu atap: covid19.go.id, di mana masyarakat dapat mengakses statistik nasional dan kontra-narasi tentang hoax.

Masih berada di belakang kawalcovid19.id, sebuah inisiatif crowdsourced yang memperbarui statistik nasional hampir secara real-time. Penyakit ini, saat ini menyebar secara eksponensial, dan sedikit keterlambatan informasi dapat mengubah persepsi publik secara signifikan.

Pemerintah telah mendapat bantuan dari inisiatif crowdsourced untuk menyediakan informasi yang dibutuhkan masyarakat kepada publik. Namun, perlu ditingkatkan dan lebih proaktif, cepat dan transparan agar sesuai dengan laju infodemik COVID-19 dari arah yang berlawanan. Jika tidak, publik dapat terus mencari dan diekspos oleh informasi melalui segala cara dan sumber yang tersedia untuk mereka.

Kedua, ada pandemi siber. Check Point, sebuah perusahaan cybersecurity, melaporkan bahwa sejak Januari 2020, lebih dari 4.000 domain internet baru yang terkait dengan COVID-19 telah terdaftar, dan mereka kemungkinan besar 50 persen lebih berbahaya daripada domain lain.

Sebagian besar serangan siber terkait COVID-19 datang dalam bentuk phishing, upaya penipuan untuk mencuri informasi pribadi. Baru-baru ini, email tampaknya telah dikirim oleh Organisasi Kesehatan Dunia dengan lampiran e-book yang diklaim mengandung penelitian luas tentang COVID-19. Alih-alih, ia memuat trojan yang mencuri kata sandi, detail kartu kredit, atau informasi karyawan, lalu mengirimkan informasi ini kepada pelaku.

Pandemi COVID-19 telah menghantam generasi yang lebih tua dan pandemi siber akan hampir sama. Generasi pekerja yang lebih tua, lebih cenderung menjadi “imigran digital” yang masih membiasakan diri dengan keterampilan dan digitalisasi TIK selama kerja jarak jauh.

Sektor kesehatan juga akan rentan karena memiliki banyak data yang berharga dan sensitif. Rumah sakit terbesar kedua di Republik Ceko yang bertanggung jawab menjalankan tes COVID-19 mengalami serangan, yang memaksa rumah sakit untuk sementara waktu mematikan jaringan IT. Dalam sistem kesehatan yang kewalahan oleh wabah COVID-19, serangan ransomware yang melumpuhkan jaringan rumah sakit dapat menyebabkan sistem berakhir.

Sistem kesehatan Indonesia seharusnya tidak meremehkan biaya ketidakamanan cyber. Jangan sampai lupa, ransomware WannaCry global membuat informasi online pasien tidak dapat diakses di rumah sakit Dharmais dan Harapan Kita di Jakarta pada tahun 2017.

Ketiga, ada kesenjangan digital dalam pendidikan jarak jauh. Sebagian besar murid sekolah dasar dan menengah diharapkan untuk sementara bermigrasi ke “ruang kelas online”. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan memang telah berkolaborasi dengan “edutech” start-up dan penyedia ponsel untuk menyediakan portal pembelajaran online dan internet gratis untuk mengaksesnya.

Namun, masalah kesenjangan geografis masih ada. Survei Asosiasi Penyedia Layanan Internet Indonesia (APJII) menunjukkan bahwa penetrasi internet lebih tinggi di perkotaan (74,1 persen) daripada di daerah pedesaan (61,6 persen). Provinsi Jawa juga relatif memiliki penetrasi internet yang lebih tinggi.

Hal ini menempatkan siswa dari keluarga berpenghasilan rendah dan daerah pedesaan berisiko tertinggal karena mereka sering tidak memiliki perangkat yang diperlukan atau bandwidth internet yang memadai.

Beberapa kelas akhirnya menggunakan platform perpesanan seperti WhatsApp. Namun, platform pengiriman pesan bersifat sinkron komunikasi waktu nyata di mana proses pembelajaran diharapkan terjadi secara bersamaan. Ini dapat memperlebar kesenjangan digital untuk siswa yang tidak memiliki akses konstan ke internet dan perangkat.

Lebih buruk lagi, dalam beberapa kasus, beberapa guru hanya memberikan pekerjaan rumah dan tugas siswa mereka sementara meninggalkan bagian pengajaran. Ini akan membawa masalah lain yaitu kesenjangan pekerjaan rumah, di mana siswa dengan akses internet terbatas sering memiliki kesulitan yang lebih besar dalam menyelesaikan pekerjaan rumah daripada mereka yang memiliki internet yang baik.

Pemerintah harus melakukan intervensi lebih lanjut yang dapat meningkatkan aksesibilitas dan keterjangkauan platform e-learning; atau yang lain, e-learning dapat memperdalam dan menegaskan kembali perbedaan kelas sosial ekonomi.

Ada tiga intervensi jangka pendek yang dapat dipertimbangkan.

Pertama, tingkatkan sinkronisasi dan transparansi data. Portal informasi nasional lengkap COVID-19 adalah perbaikan yang disambut baik. Namun, masih belum mengungkapkan sejarah geolokasi anonim dari kasus COVID-19 yang dikonfirmasi pada skala nasional. Ini akan sangat membantu bagi masyarakat untuk melacak pergerakan mereka untuk kemungkinan transmisi.

Beberapa pemerintah provinsi telah mengambil langkah lebih lanjut menuju transparansi dengan mengungkapkan data geolokasi tersebut, serta informasi tentang demografi (usia, jenis kelamin) dan distribusi geografis. Meskipun demikian, agregasi nasional dari data yang saat ini berbeda dapat membantu masyarakat untuk melihat keseluruhan gambar. Koordinasi antara data pusat dan daerah sangat penting untuk mencapai hal ini.

Kedua, menyelaraskan, tetapi mendesentralisasi pedoman ketahanan cyber di antara para pakar publik dan teknis. Dalam gelombang pandemi cyber saat ini, setidaknya ada dua kelompok risiko: pekerja jarak jauh dan infrastruktur cyber sektor kesehatan. Dalam melindungi kedua kelompok risiko, National Cyber ​​Security Center (NCSC) Inggris baru-baru ini menerbitkan enam halaman pedoman yang berisi pendidikan pengguna dan persiapan infrastruktur cyber untuk pekerjaan jarak jauh selama pandemi COVID-19.

Badan Siber dan Sandi Nasional (BSSN) dapat mengeluarkan panduan serupa. Sebagai permulaan, buku putih BSSN yang baru-baru ini diterbitkan tentang cybersecurity sektor kesehatan dapat menjadi titik rujukan, terutama untuk melindungi informasi sensitif tentang kasus COVID-19 di 227 rumah sakit rujukan di seluruh negeri.

Ketiga, meningkatkan keterjangkauan dan aksesibilitas platform e-learning. Mulai dengan fokus pada platform seluler. Indonesia adalah negara mobile-first. Kebanyakan orang mengakses internet secara eksklusif melalui ponsel karena paket data lebih murah dan jangkauan 4G juga lebih luas dibandingkan dengan kabel dan desktop.

COVID-19 Memaparkan Kerentanan di Dunia Maya

Platform asinkron, seperti papan pesan atau forum, juga lebih disukai karena mereka tidak memerlukan koneksi internet yang konstan. Platform e-learning berbasis streaming harus menyediakan opsi bagi pengguna untuk menyimpan konten secara lokal. Di provinsi dengan ketersediaan internet yang rendah dan tidak stabil, opsi untuk memproduksi materi pembelajaran secara massal melalui stik micro-USB juga dapat dipertimbangkan.

Selama pandemi COVID-19, ruang maya menggantikan ruang fisik. Maka, mengkondisikan dunia maya yang kuat akan mendorong orang dan organisasi untuk tinggal di rumah dalam upaya untuk meratakan kurva.